KabarSumsel.ID
Hidup Sehat

Tanda, Gejala dan Penyebab HIV-AIDS-SIDA

Tanda, gejala dan Penyebab HIV-AIDS-SIDA

Ada dua jenis HIV: HIV-1 dan HIV-2.  adalah singkatan dari frase bahasa Inggris Human Immuno-deficiency Virus. Ada dua jenis HIV: HIV-1 dan HIV-2.

AIDS adalah akronim untuk Acquired Immuno Deficiency Syndrome (Acquired Immunodeficiency Syndrome). Sebelumnya, penyakit itu disebut SIDA (singkatan untuk Prancis: Syndrome d’Immuno Deficiency Acquise), tetapi nama itu bertepatan dengan nama Swedish International Development Agency SIDA dan nama CIDA (Kanada). disebut “Si multi” harus secara seragam disebut AIDS untuk menghindari kebingungan dan cocok dengan nama internasional.

Acquired Immuno Deficiency Syndrome (Acquired Immunodeficiency Syndrome). Sebelumnya, penyakit itu disebut SIDA (singkatan untuk Prancis: Syndrome d’Immuno Deficiency Acquise), tetapi nama itu bertepatan dengan nama Swedish International Development Agency SIDA dan nama CIDA (Kanada). disebut “Si multi” harus secara seragam disebut AIDS untuk menghindari kebingungan dan cocok dengan nama internasional.

AIDS adalah penyakit kronis yang disebabkan oleh HIV. HIV menghancurkan sel-sel sistem kekebalan tubuh, membuat tubuh tidak mampu melawan virus, bakteri, dan jamur patogen. Oleh karena itu, pasien rentan terhadap kanker tertentu dan infeksi oportunistik yang biasanya dapat dicegah.

AIDS adalah penyakit kronis yang disebabkan oleh HIV. HIV menghancurkan sel-sel sistem kekebalan tubuh, membuat tubuh tidak mampu melawan virus, bakteri, dan jamur patogen. Oleh karena itu, pasien rentan terhadap kanker tertentu dan infeksi oportunistik yang biasanya dapat dicegah.

Virus itu sendiri dan infeksi disebut HIV. Istilah AIDS mengacu pada tahap penyakit selanjutnya. Jadi, istilah HIV / AIDS digunakan untuk merujuk pada berbagai tahap penyakit yang sama.

PENYEBAB HIV-AIDS

HIV ditularkan melalui cairan tubuh, seperti darah, air mani, cairan vagina dan ASI. Ini menyebabkan penyakit dengan menempel pada sel CD4 + T-helper (juga dikenal sebagai limfosit T4), sejenis sel darah putih yang terlibat dalam respon imun terhadap infeksi dan kanker. Karena jumlah sel CD4 + T menurun, orang tersebut lebih mungkin mengembangkan beberapa penyakit yang dapat ditangkal oleh orang sehat normal. Infeksi ini adalah penyebab utama kematian pada orang dengan AIDS. HIV juga menginfeksi sel-sel otak, menyebabkan beberapa gangguan neurologis.

Fakta bahwa seseorang telah beralih ke AIDS belum ditentukan berdasarkan kondisi medis yang mendasari dan manifestasinya pada orang yang terinfeksi HIV. Hari ini, diagnosis didasarkan pada penghitungan jumlah sel CD4 +, yang memungkinkan diagnosis dini.

Cara Penularan HIV / AIDS

HIV ditularkan melalui 3 rute:

  • Seks.
  • Transfusi darah.
  • Dari ibu ke anak selama kehamilan dan menyusui.

HIV tidak ditularkan melalui:

  • Komunikasi umum: memeluk, mencium, berjabat tangan, berbicara, batuk, bersin, dll.
  • Mandi bersama, kolam renang, bak mandi, pakaian umum, kursi duduk.
  • Mangkuk, sumpit, cangkir yang digunakan bersama.
  • Serangga dan hewan yang tidak menularkan HIV: lalat, nyamuk, kutu, kutu, anjing, kucing, burung,.

Tanda dan Gejala HIV / AIDS

1. Kelompok gejala utama:

  • Berat badan lebih dari 10% berat.
  • Diare berlangsung selama lebih dari 1 bulan.
  • Demam yang berlangsung lebih dari 1 bulan.

2. Kelompok gejala sekunder:

  • batuk lebih dari 1 bulan.
  • kulit gatal dan merah.
  • Ruam alergi (Herpes).
  • Herpes zoster (shingles) kambuh.
  • Infeksi jamur (faring) di faring, berkepanjangan atau berulang.
  • Setidaknya dua tempat di tubuh (tidak termasuk nodus inguinalis) yang berlangsung selama lebih dari 3 bulan.

Mendiagnosis AIDS: Ketika ada setidaknya dua gejala utama + satu gejala sekunder, bukan disebabkan oleh penyebab selain HIV seperti kanker, kekurangan gizi, obat imunosupresif, dll.

Ketika ada setidaknya 2 gejala utama + 1 gejala sekunder, bukan disebabkan oleh penyebab selain HIV seperti kanker, kekurangan gizi, obat imunosupresif.

Print Friendly, PDF & Email

Artikel Terkait

Penyebab batuk berkepanjangan pada lansia

Masroni

Perawatan, Pengobatan dan Pencegahan Penyakit Herpes

Masroni

Tips agar tubuh bayi tetap hangat di musim dingin

Masroni

Tinggalkan Komentar